Just another website
Indeks
Berita  

Mengharukan, Lika-liku Pasangan Transgender India Hamil dan Melahirkan Anak Pertama

Jakarta – Ziya Paval dan pasangannya Zahad kini sedang berbahagia. Ini setelah anak pertama pasangan transgender ini lahir dengan selamat. Ziya yang berusia 21 tahun dan Zahad yang berusia 23 tahun tinggal di negara bagian selatan Kerala, India.

Menyadur BBC, meski sudah menjadi orang tua, keduanya bukanlah pasangan seperti pada umumnya. Mereka merupakan pasangan transgender yang masing-masing telah berganti jenis kelamin.

Ziya tercatat lahir sebagai laki-laki, namun kini ia teridentifikasi sebagai perempuan. Sementara Zahad lahir sebagai perempuan dan kini diidentifikasi sebagai laki-laki.

Meski masing-masing telah berganti kelamin dan menikah, keinginan keduanya untuk memiliki anak tidak bisa dibendung. Karena itulah, meski sudah berganti kelamin menjadi laki-laki, Zahad tidak mengangkat rahim dan sel telurnya.

Baca Juga:
CEK FAKTA: Gisel dan Gading Kepergok Kumpul Kebo hingga Hamil Anak Kedua, Benarkah?

Inilah yang pada akhirnya memungkinkan dirinya untuk mengandung seorang anak, setelah beberapa waktu lalu ia menghentikan terapi hormonnya demi memiliki buah hati.

Walau terasa janggal, Zahad mengumumkan kehamilannya melalui sebuah foto yang ia unggah di akun Instagramnya.

Tak disangka, ucapan selamat mengalir deras kepada Ziya dan Zahad di halaman akun media sosial mereka. Salah satunya datang dari aktris transgender India, S Negha. Ia membubuhkan ucapan selamat di kolom komentar.

Orang transgender pantas mendapatkan keluarga,” tulis S Negha di postingan Instagram Ziya Paval beberapa waktu lalu.

Awalnya ditentang oleh keluarga

Baca Juga:
4 Zodiak Ini Berpotensi Selingkuh Berulang Kali, ‘Hobi’ atau Ketagihan?

Ziya dan Zahad bertemu sekitar tiga tahun lalu. Mereka berdua terasing dari keluarga masing-masing karena memiliki orientasi seksual yang berbeda.

Ziya mengaku sangat menyukai tari-tarian klasik. Ia ingin sekali bisa menari, namun orang tuanya tidak pernah mengizinkan.

“Saya berasal dari keluarga Muslim konservatif yang tidak pernah mengizinkan saya belajar tarian klasik,” cerita Ziya dalam sebuah wawancara dengan media.

“(Orang tua saya) ortodoks sampai-sampai mereka memotong rambut saya sehingga saya tidak menari.” ¬†sambungnya.

Karena itulah ia memutuskan untuk pergi dari rumah dan mengejar mimpinya belajar menari di komunitas transgender.

Sementara Zahad berasal dari keluarga nelayan beragaman Kristen di kota Thiruvananthapuram. Sama seperti Ziya, Zahad juga pergi meninggalkan rumah karena keluarganya menolak orientasi seksuaknya.

Kepergiannya dari rumah dilakukan setelah ia mengaku sebagai transgender kepada keluarganya. Namun, setelah Zahad hamil, keluarganya berbalik menerima dan mendukung pasangan itu.

“Mereka membantu Zahad selama kehamilan,” kata Ziya.

Awalnya ibu Zahad meminta anaknya dan pasangannya untuk tidak mengumumkan kehamilan mereka. Namun akhirnya sang ibu mengizinkannya, sehingga Ziya dan Zahad berani mengunggah foto mereka di Instagram sekaligus mengumumkan kehamilannya.

Berbeda dengan Zahad yang telah diterima keluarganya, hingga kini keluarga Ziya belum juga belum datang menemui ia dan pasangannya.

Meski begitu, Ziya mendapatkan dukungan penuh dari komunitas transgender India. Dukungan itulah yang menguatkannya hingga kini.

“Tentu saja, ada orang-orang baik di dalam komunitas transgender maupun di luar komunitas yang percaya pada stereotip. Mereka mengira pria trans tidak boleh mengandung bayi, [Tapi] itu tidak masalah,” kata Ziya.

Kontributor : Damayanti Kahyangan

Sumber: www.suara.com